[TALKING TIME] Menulis? Allah Mandang Ini Gimana Ya?

085fa9a52b2e571ea1efd1236ac6e7c9

Bismillah was shallatu was salamu ‘ala rasullilah, amma ba’du.

Menulis, sesuai dengan headline yang saya tulis, bagaimana ya pandangan Allah terhadap hasil karya tulis kita? Allah sudah jelas-jelas memperintahkan kita sebagai umat manusia untuk menulis yang secara tidak langsung tercantum dalam surah Al-‘Alaq ayat 1-5 sebagaimana berikut;

(اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ ﴿١﴾ خَلَقَ الْإِنسَانَ مِنْ عَلَقٍ ﴿٢﴾ اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ ﴿٣﴾ الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ ﴿٤﴾ عَلَّمَ الْإِنسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ ﴿٥

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang Menciptakan,” (1) “Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah.” (2) “Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah,” (3) “Yang mengajar (manusia) dengan perantaran qalam (pena),” (4) “Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.” (5)

Yap, secara tidak langsung, membaca itu harus ada tulisan dan gimana caranya biar ada tulisan itu ya harus nulis. Hehe. Berarti nulis itu wajib? Yang wajib mah shalat hehe. Nggak deng becanda, menulis itu kaya nuntut ilmu, karena nuntut ilmu juga ‘kan kita harus bisa nulis sama baca. Tapi karena topik saya bukan ke PENTINGNYA MENULIS tapi BAGAIMANA PANDANGAN ALLAH TENTANG SEBUAH KARYA TULIS jadi saya bakal skip ini.

Temen-temen, sempatkah terpikir tulisan yang pernah kita tulis ini akan diapakan? Sempatkah terpikir apakah tulisan kita akan dipertanggung jawabkan? Sebagian iya, sebagian tidak.

Saya juga sama, termasuk pada orang yang senang menulis asal jeplak sesuai apa yang ada diotak. Serius! Ya bisa diliat dari setiap komentar saya di-postan, atau mungkin talking time saya yang lain. Lantas kenapa pula saya membuat postingan ini? Bukan so’ alim, bukan maksud menceramahi, hanya sekedar mengingatkan. Karena kalaupun saya HARUS JUJUR sama temen-temen semua, saya sendiri masih seriiiiiiiing banget nulis hal-hal yang gak masuk akal, yang seenak jidat, ah pokonya tulisan yang lebih terkesan ke duniawi.

Jadi, saya pribadi disini cuman mau sharing aja kok. Ya minimal ada sedikit muhasabah buat saya dan temen-temen yang seneng banget nulis dan kebetulan lewat baca ini gitu hehe.

Mungkin udah ada sekitar 1 bulan yang lalu, ah engga deh kayanya lebih. Saya nanya sama mentor rohis saya di sekolah tentang sebuah tulisan, hukumnya bagaimana dan sebaiknya harus seperti apa.
Kalian tau gak jawaban mentor saya itu apa? Simpel sekali walaupun sebenernya saya masih belum puas dengan jawaban beliau.
Beliau bilang; “Setiap kita mau menulis, usahakan membaca bismillah dulu biar tulisannya bermanfaat dunia dan akhirat.
Begitu beliau bilang. Iya bener, selama ini saya kalau nulis gak pernah bismillah dulu. Hehe. Maklum kadang yah gitulah hehe, kalian juga pasti ngerasa sama iya ‘kan? Sebenernya saya juga nanya kok sama beliau bahkan saya cerita panjang lebar kalau saya itu seneng nulis cerita fiksi yang lebih kearah KHAYALAN dan IMAJINASI serta merta JELAS-JELAS TIDAK ADA. Sekalinya ada gabisa dicapai, BIAS MISALNYA 😦 hehe.
Beliau juga bilang; “Tulis yang bermanfaat buat kebaikan dan itu juga tidak harus seolah-olah menggurui, bisa apa aja yang penting bermanfaat. Itu menurut bapak.”
Nah, baba mentor (saya manggilnya begitu hehe) saya itu udah jelas banget nyuruh saya nulis hal-hal yang baik. Tapi emang gendeng ya saya itu, keras kepala dan batu sekali wkwk. Saya nanya lagi sama beliau, kekeuh dengan pernyataan saya tentang sisi seorang penulis dipandangan Islam. Iya jadi saya jujur aja sama beliau kalau penulis semacam Kak Andrea atau mungkin J.K Rowling yang udah tersohor itu hukum tulisnya bagaimana? Malah-malah saya cerita kalau saya pernah nemu sebuah tulisan (fanfiction 10080 yang Chanbaek itu loh, fujoshi pasti tau hehe) yang berisikan seorang LGBT di dalamnya, terus saya jujur bilang kalau saya malah kaya dapet makna dari cerita itu. Saya juga bilang lagi, kalau menulis itu  genrenya luas, jadi LGBT aja bisa jadi topik sebuah tulisan. Serius, saya bilang gitu saking penasaran dan masih greget, baba mentor saya sabar banget ya ngadepin anak mentor cem saya wkwk xD makasih baba kusayang baba♥
Tapi ya lagi-lagi baba mentor saya ngejawab ke topik LGBTnya langsung, bukan ke genre yang saya tuju dari tadi wkwk. Salah saya juga sih malah cerita LGBT ya, hehe.
Beliau jawab lagi dengan sabar /duh/ “Cerita LGBT yang taubat sih gapapa, yang kurang pas itu kalau kamu nulis cerita LGBT eh orang-orang malah ngikutin saran dari tulisan kamu dan jadi LGBT. Kalau kamu cerita tentang pembunuhan juga yang jadi bahaya nanti salah-salah mereka nganggap itu taktik terbaik untuk melakukan pembunuhan. Jadi kesannya kamu malah menginspirasi mereka kepada hal yang belum baik. Lagian kalau menurut bapak, tulisan yang menyentuh hati dengan kebaikan itu justru lebih bermakna daripada cerita yang berkesan dipaksakan dan memang PENA PENULIS BISA LEBIH TAJAM DARI PADA PEDANG PRAJURIT loh, dek.
Saya cuman manggut-manggut aja bacanya (kebetulan saya nanya-nya pas lagi chat sama baba, hehe)
Dari situ obrolan saya sama beliau malah udahan. Iya soalnya saya pusing sih dan gak nangkep maksud mentor wkwk bego ya :’v maafkan :v

Nah sekarang, saya habis gugling. Eh sebenernya sebelum nanya ke baba juga saya gugling dulu, tapi ga dapet-dapet jadi akhirnya saya nanya sama baba. Sama baba juga ga puas dapet jawabannya. Saya mau tanya ke a Rizal, eh beliau malah read doang chat saya. Aduh ya saya teh makin bingung harus kesiapa. Udah mah saya seneng nulis, nulis cerita tentang bias pula wkwk. Saya ‘kan jadi kaya kalang kabut sendiri gitu. Tapi akhirnya saya simpulin sendiri point-point yang saya temui dari berbagai sumber dan nasihat baba.

  1. Kalau nulis itu harus bismillah dulu;
  2. Usahakan nulis yang baik-baik, soalnya setiap tulisan kita akan dipertanggung jawabkan. Iya ini serius ada dalilnya, baca disini aja ya hehe sumber juga kok –> Jagalah lisan dan tulisan;
  3. Minimal menulis hal yang membuat orang jadi termotivasi untuk berubah;
  4. Kalaupun gabisa, gapapa, semoga Allah memaafkan dan meridhai tulisan kita biar ga jadi boomerang yang bakal ngebalik ke kita di akhirat nanti, naudzubillah.

Eh tapi saya belum bilang ya hukumnya menulis itu apa? Kalau dari sudut pandang saya, dari berbagai sumber dan dari nasihat baba setelah saya baca ulang chat  dengan beliau. Hukumnya mubah alias boleh temen-temen. /alhamdulillah /sujud syukur.
Taaapi. . .
Tetep ada tapinya ya hehe, ada syaratnya loh. Yaitu si pembaca harus paham bahwa yang kita tulis ini hanyalah sebuah fiksi atau khayalan bin karangan binti imajinasi. Tapi tetep aja ya harus ada unsur yang membawa si pembaca itu kemaksud yang baik kaya apa kata mentor saya bilang hehe.
Dan temen-temen, saya nemu lagi. Katanya bisa berubah jadi haram kalau kita malah melalaikan kewajibannya hanya karena menulis atau membaca karangan itu. Misalnya sayang dikit lagi mumpung ada ide padahal ashar udah mau habis waktunya; misalkan. Itu jadinya haram, temen-temen.

Ribet yah ternyata, padahal cuman nulis doang. Ya gitulah temen-temen, Islam itu rahmatan lil ‘alamin. Walaupun ribet, asalkan berakhir dengan lancar jaya pasti mau ‘kan? Lagian mana ada cerita bersenang-senang langsung sukses. Pantunnya juga ‘kan berakit-rakit ke hulu berenang ketepian, bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian 😁

Sebenernya ya temen-temen, kalau kalian nanti gak males  baca dari sumber yang bakal saya tag-in nanti. Hukum menulis cerita fiksi itu ada dua. Haram dan Mubah. Tapi lebih banyak mendukung ke mubah. Ada disini penjelasannya –> Hukum Mengarang Cerita Fiksi – Hukum Membaca dan Menulis Cerita FiksiMenulis Dalam Pandangan IslamHaramkah Cerita Fiksi?
Saya males jelasin wkwk maafkan, kalian baca sendiri aja ya semoga bermanfaat dan membantu 🙂

Ps: temen-temen yang seneng nulis fiksi pasti kenal banget sama yang namanya DIKSI. Sekedar saran, diksi paling indah itu ada di Al-Qur’an loh. Serius! Kali-kali baca terjemahan Al-Qur’an yah jangan KBBI mulu wkwk. Eh saya juga nanti bakal ngebiasain baca terjemahan kok bukan sekedar cuap doang hehe. Soalnya saya pribadi juga senengnya baca KBBI buat nyari diksi wkwk :v
Gapapa deh ya, baca Qur’an sekalian nyari diksi, dapet 2 point tuh. Pahala digaet, diksi juga nambah hehe. Selamat mencoba temen-temen dan selamat menjalankan ibadah shaum 🙂

With Love,

ARRYLEA

Advertisements

26 thoughts on “[TALKING TIME] Menulis? Allah Mandang Ini Gimana Ya?

  1. /pas liat postingan ini di teel wp langsung cuss baca/
    sumpah, Rum, pas aku baca ini tuh sambil bilang “oooooh” ato manggut2 mulai paham. Dan jujur aja, aku juga jarang baca bismillah sebelum nulis x( malah jadi malu sendiri masa 😭 terus pas baca hukum2 nulis fiksi juga bikin aku paham. Ternyata begitu isinya. Jadi kepikiran sama penulis fanfiksi yang sering masukin maaf Yaoi, Yuri, atau NC di dalamnya. Itu gimana ya? soalnya kalo aku nyari ff pake keyword nama idol bb terkenal macem suju sama exo maaf lagi pasti yg keluar pertama itu ya yg genrenya semacam itu 😭 suka sedih rum aku teh, suer 😭😭
    Kalo liat tulisan aku juga jadinya heran, takut kalo tulisanku ternyata gak bermanfaat sama sekali 😭
    Makasih ya, Rum, udah mau ngeshare tulisan ini. Bermanfaat banget nget nget 😘 bikin aku sebagai penulis recehan tersadar kalo ternyata menulis ff itu ada hukum2nya juga dalam Islam :”)
    Dan untuk diksi, aku juga nyarinya di kbbi *hoho. Kalo di Al-Qur’an emang gak pernah :”” ya Alloh, jadi sedih gini, Rum 😭
    Betewe, izin reblog ya say 😘😘😘😘🙆

    Liked by 1 person

    • Hehe alhamdulillah kak Isan kalau ada manfaatnya, aku juga seneng bacanya seengganya tulisan ini ga sia-sia /maklum begadang wkwk/
      Yah, kalau soal baca bismillah dulu mah aku juga suka lupa, malah gak pernah haha. Tapi ya itu sebagai muhasabah diri aja biar kebiasaan nantinya 🙂
      Wkwk. Receh banget kak? Aku juga sama 😦 seneng banget nulis seenak jidat haha. Gapapa semoga Allah memaafkan kita, insyaa Allah :’)
      Nah tentang yaoi, yuri dan nc. Bukan kak Isan aja yang bingung haha. Buktinya aku sampe niat loh cerita sama baba tentang cerita 10080 yg aku temuin, tapi kalau dipikir pake logika dan sesuai dengan apa yang Allah pernah sampaikan di Al-Qur’an bahwa setiap apa yang kita lakukan itu akan dipertanggung jawabkan, itu udah jelas banget tulisan bakal jadi tanda tanya di akhirat. Ya semuanya juga kembali kediri masing-masing kak, saling mengingatkan. Aku pribadi juga jujur pernah nulis cerita yaoi Chanbaek vers. yang udah jelas pastinya terinspirasi dari 10080 hehe. Tapi tak berani ku publish dan dibiarkan berlumut di laptop, sempet pengen ngehapus tapi sayang wkwk. Duh godaan banget pokonya cerita yaoi itu xD
      Emang kak, Islam itu bener-bener ngejaga umatnya. Dari bangun tidur sampe mau tidur lagi juga ada aturannya, termasuk nulis. Jadi ya mau gamau, kita juga harus nurut sama Allah daripada celaka di akhirat nanti, naudzubillah hehe 😦
      Diksi yah wkwk. Aku itu nemu diblog seseorang sebenernya tapi lupa yang mana jadi ga ditag. Dia bilang begitu, kalau diksi yang paling indah itu ada di dalem Al-Qur’an. Seketika merasa sedih karena jarang banget nyentuh Al-Qur’an😭😭😭

      Mangga kak Isan, boleh banget re-blog dan dishare, biar jadi pengingat sesama manusia. Inget aja pepatah; “Jika kamu tidak bisa membawa teman-temanmu kearah kebaikan, setidaknya kamu tidak terjerumus membawa mereka ke dalam keburukan.”
      Maaf ya panjang balesnya wkwkwk. Duh aku berasa menceramahi, bukan maksud ke situ ya kak Isan. Semoga paham wkwk. Makasih udah baca btw :’v

      Liked by 1 person

  2. thanks banget buat postingan ini ya ampun.
    alhamdulilah hukumnya mubah hiks :’)

    kata kata si bapak gitu banget, pena penulis lebih tajam dari pada pedang prajurit. duh jlebb
    lalu aku keinget sama drama pinochio :’v gatau kenapa wkwk

    gasengaja mampir di blog shansoo dan baca ini :’)
    alhamdulilah banget bersyukur bisa baca ini postingan hikss :”)

    ijin reblog ya aku kalo tar buka lewat pc hihihi

    by the way makasih banget udah post beginian. bermanfaat banget buat penulis fiksi idol macam aku ini hiks :’)

    Liked by 1 person

    • Hehe. Sama-sama yah 🙂 seneng bisa bermanfaat.
      Iya emang babaku kadang kalau bicara ngena tapi ada benernya juga gitu hehe. Makanya kucapslock itu :v
      Emang drama pinochio kenapa? /kudet wkwk.
      Iyaa boleh bangettt 🙂
      Hihi, makasih kembali ya udah mau baca. Aku juga sama-sama penulis fiksi kok, seneng cerita hal yang gamblang dan lebih bersifat ke-kebohongan wkwkw. Tapi alhamdulillah diperbolehkan meskipun masih ada syarat-syarat tertentu wkwk.

      Liked by 1 person

  3. DEMI APA AYUM KUPINGIN PEYUK DIRIMU 😦
    ini yang selama ini aku pikirin, tapi emang dasarnya males aja (dan sebagian takut juga kalk misal udah tau malah gak sesuai sama apa yang udah kita suka/balang aja saya) jadi aku belum searching. aku mikir terus lho, soale rasanya kadang aku bikin cerita gak genah, aku pernah mikir kalok semisal bikin ff dengan rate tinggi misal pg-17 (gak cuma lingkup seks ya, tapi juga kata kata adegan kasar gitu) itu bakal gimana jadinya di akhirat? soalnya kan nanti bisa aja yang kita tulis itu bakal membekas di benak orang yang baca, dan kek tulisan kamu di atas, bisa aja bakal jadi inspirasi atau sejenis itu kearah negatif. aku juga mikir, apa yang kita tuis juga bakal dipertanggung jawabkan kan.. makannya takut gitu kalok misal apa yang udah kita tulis sebelumya bikin efek buruk dan malah ngebuat dosa ngalir terus gegara dimanfaatin orang yang gak genah. dunia internet gitu, jadi kepikiran juga masalah posting foto :’) kemarin kebetulan baru bahas ini sih wkwk
    ah enak punya baba mentor kek kamu yum wkwk jadi pengen wkwk bisa sharing2 gitu kan ya… eh iya kelupaan, masalah LGBT juga tuh, padahal banyak ff yaoi yang malah kasih kesan baik (bukan di bagian hubungan sesama maksudku) Aku sejujurnya lebih suka GS ketimbang yaoi (pun cuma punya ChanBaek :’v pun (lagi) aku gaperna bayangin muka baek asli, tetep bayangin cewek tulen, soale justru ff gs/yaoi itu malah ceritanya bagus dan menarik 😦 sedikit disayangkan ya), tapi sekarang udah jarang sih baca wkwk
    maap banyak typo yum
    laf u deh ❤

    Liked by 1 person

    • DEMI APA NID PANJANG BANGET:’v wkwk. Gapapa deng :v
      Sama kok kaya aku, takut dan selalu takut gak bakal boleh 😦 tapi segala sesuatu yang gaboleh itu kan didasari karena memang gak bagus buat kitanya.

      NIDA PLIS JANGAN NGOMONGIN FF RATE PG-17 KARENA SEJUJURNYA AKU LAGI BIKIN FF RATE SEGITU YANG BAHASA AGAK KASAR SEDIKIT DAN SEDIKIT MENGGUNAKAN KATA-KATA SEKS:” wkwk. Dan iyaah duh aku galau mau nerusin ‘kan:((((( padahal ah sudahlah:(
      Nah iya bener, takutnya terngiang-ngiang gitu:( semua hal yang kita lakuin bakal di pertanggungjawabkan kok Nid:(
      Aku juga sama, takut kalau jadinya malah sia-sia nulis kalau akhirnya yaa ga manfaat:( iya, internet emang ashdashka sekali hehe. Foto juga bisa jadi viral.

      Hehe. Alhamdulillah, baba sabar sekali orangnya duh haha, dan beliau juga netral. Seneng lah pokonya hehe. Hayu atuh sini kita sharing-sharing 🙂

      Iya haha. Nah maksud aku kesana Nid waktu nanya ke baba, tapi baba malah nanggep lain dan emang sih udah jelas LGBT itu gak baik. Lagian baba juga udah bilang kok kalau LGBT tobat mah gapapa wkkw. Tapi rata-rata ff LGBT bukan tobat ya, malah ke masalah sehari-hari dan percintaan sesama jenis /iyalah lgbt namanya juga–”
      Aku suka yaoi Nid:( Chanbaek pula wkkw. Tapi sekarang udah enggak semenjak kenal VKook-VMin, YoonMin dan NamJin wkwk. Padahal apa bedanya ya xD. Beda sensasi sih wkwk.
      BENER! Wkwk. Aku juga pernah baca ff GS, Yoon-Min sih castnya, dan Jimin jadi GS lololo. Tapi tetep aja yang kebayang muka cewe :v
      Ih gapapa atuh teu pira typo di komentar haha.
      Laf u too Nid, ty udah bacaaaa♥

      Liked by 1 person

      • KAMU JUGA BALESNYA PANJANG YUM/lalu hening/
        iya yum makannya itu kan kadang bikin galau/gak
        DEMI APA YUM CIYUSAN JANGAN2 RATED SAMA YUNGI/slapped
        ya ayuk syering2an yum ahaha
        haha entah kenapa aku cuma bisa baca gs chanbaek yum, kalok chanbaek aku masih bisa bayangin si baek itu cewe lain bukan baek, tapi kalok yang lain belum bisa :’v

        Liked by 1 person

      • Hehe biarin atuh:(
        DEMI APA BARU AJA LAHIR TUH ANAKNYA YANG RATED 17 wkwk. SAMA JONGIN INI MAH:( wkwk.
        Yoonmin aku lumayan /lah wkwk. Pernah sih sekali baca gs Yoonmin, langsung baper wkwk. Kalau cb arum jarang baca gs, soalnya gatau dimana nemunya /plak

        Like

    • Sama, takut 😦 tapi mau gimana lagi, kadang kalau udah cinta emang suka kebablasan. Ya inget-inget aja point-point diatas. Diperbolehlkan, asal bertujuan baik dan kalaupun emang mau ngambil genre yang kesannya untuk hiburan semata, si pembaca harus tau kalau itu cuman sekedar imajinasi yang ga perlu diangkat ke realita kehidupan misalnya genre fantasy dan sci-fi yang emang authornya punya batas khayal yang luar biasa. Kadang suka ada kan beberapa orang yang malah kek setengah gila gara-gara ngarep tinggal didunia itu sendiri. Contohnya fiksi Harry Potter sama Narnia, karena aku sendiri juga suka ngayal pengen tinggal disana. Ya sebatas ngayal sih gapapa, insyaa Allah. Asal jangan sampe kebawa gila dan lupa Tuhan hehe.

      Sama-sama, terimakasih kembali udah baca 🙂 iya memang banyak banget hal-hal kecil di Islam yang perlu kita perhatiin dan pantau, takut-takut salah kaprah dan ujungnya malah boomerang ke kita, naudzubillah.

      Liked by 1 person

  4. ahh kamu dek ❤ aku sebaga readers terhura loh. dk hehe ehh terharu dek maksudnya 😀 siapa dek emang sekarang mentornya Rohis? semakin maju dong sekarang dek Rohisnya ^_^ ahh aku sebagai readers juga tahu dek sebenernya dek gimana hukumnya membaca yang seperti RT RT 17 / NC semisal (tp jarang baca) hehe B-) ahh tapi gimana yah dek kadung seneng dek aku wkwkw :v manfaat banget loh dek ini tulisan kamu beneran deh dek :-* ❤

    Liked by 1 person

    • Ehehe. Makasih kak 🙂
      Sekarang masih Baba sih kalau mentor rohis bagian ta’lim 🙂 hehe. Aamiin kak, insyaa Allah
      Tbh baca rating 17+ itu emang gaboleh sih wkwk. Itu kan di anjurkannya buat yang udah menikah. Takutya kalau dibawah 17 kan malah yaa hormonnya masih labil gitu, ujungnya free sex. Sedih akutu 😦
      Tapi aku juga pernah sih baca /eh /kan jujur wkwkkw.
      Hehe. Jazakillah kak 🙂 alhamdulillah kalau bermanfaat ><
      Makasih kak udah mampir ya♥♥

      Liked by 1 person

  5. Aku sebagai reader bisa kalo disuguhin artikel macam gini?

    Sedih inget dosa..aku soalnya sering banget baca ff nc vkook onkey

    Astagfirullah tapi umurku kan udah diatas 21+ gimana atuh ya susah buat lepas ngga baca ff tuh apalagi kalo udah ketagihan mah..

    Baca artikel dari kamu aku tuh jadi sedih banyak dosa euy

    Like

  6. abis baca trans bts cypher pt 3 yang penuh umpatan langsung baca tulisan yang butuh renungan :v tulisannya high class bgt kak 😂 aku sendiri juga suka sih nulis ff, tapi untuk diri sendiri aja. masih malu kalo mau di publish. but abis ini jadi mikir 2 kali lagi sih, kadang imajinasi kita out of control gitu kalo lagi lancar. malah mlenceng kemana2 jadinya 😂

    Like

Mind to Review?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s