[VIGNETTE] Time Goes Wrong ― ARRYLEA’s VERHAAL

A fan fiction with,
AU!, Romance sense, Hurt/Comfort feelings
Staring by Jeon Jungkook‘s of BTS Kim Yerim’s of Red Velvet
Author’s Point of View.
PG-15 for rating

DISCLAIMER

Cerita fan fiksi ini murni milik saya yang kebetulan sedang lancar berimajinasi. jeon Jungkook dan Kim Yerim miliknya sendiri, disini saya hanya meminjam namanya. Ini hanyalah sebuah fan fiksi, bukan untuk laba fan work. Jika ada kesamaan nama, cerita, waktu dan tempat harap maklum karena faktor ketidak sengajaan. Segala upaya penjiplakan harap dipikir dua kali karena ide tidak muncul sembarang dan semudah copy-paste. Terimakasih.

2017© ARRYLEA’s Presents All Rights Reserved ―
Has been published too at WATTPAD

SUMMARY

Hidup emang pilihan, tapi hati bukan untuk dipilih

⬛⬛⬛⬛⬛⬛⬛⬛⬛⬛⬛ Selamat Membaca! ⬛⬛⬛⬛⬛⬛⬛⬛⬛⬛⬛

o

Time goes Wrong
ARRYLEA’S

o

Gue tahu, sepanjang kisah hidup yang gue jalani, cinta adalah satu hal indah tapi juga menyakitkan yang pernah gue rasain.

Gue juga paham, nggak semua orang bisa ngerti gimana logika cinta bermain. Cara dia lempar sana-sini perasaan kayak bola basket ke setiap hati itu cukup jahat menurut gue. Cara dia ngebekuk hati sampai nggak bisa berpaling ke siapa-siapa lagi juga cukup bikin beberapa orang yang terjangkit jadi frustasi.

Kadang gue penasaran, sebenernya siapa yang salah kalau cinta udah hinggap di hati?

Cinta atau waktu?

Rasa nyaman atau takdir yang mempersatukan?

Semuanya saling bersangkut paut, ‘kan?

Iya. Kayak hubungan gue sama cewek polos di depan gue sekarang nih.

Entah harus gue sebut apa hubungan ini. Selingkuh? Haha, jangan konyol! Yeri nggak sejahat itu. Simpanan? Gila! Seistimewa itukah gue sampe jadi tempat simpenan? Perusak hubungan orang? Lebih milih jadian sama banci taman lawang deh gue daripada harus jadi pengganggu hubungan orang.

Tapi nyatanya emang gitu, bro! Ya emang nggak bener-bener kayak gitu sih. Cuman ya … kalau udah cinta. Prinsip “Nggak akan jatuh cinta sama sahabat sendiri” itu basi! Nggak ada artinya lagi! Percuma lo terapin baik-baik depan mata, depan kening, di dalem otak lo sendiri kalau ujungnya dilanggar juga.

Sebut aja gue brengsek udah jatuh cinta sama Yeri. Tapi justru lebih brengsek itu cewek karena sama-sama cinta.

Oke kita berdua emang brengsek.

Ini semua karena rasa nyaman. Haruskah gue salahin perasaan nyaman yang gue rasain sama Yeri sekarang? Haruskah gue maki-maki si nyaman sampe musnah dari hati gue? Sumpah bahkan demi kerang ajaibnya Spongebob! Gue pengen ajak berantem si nyaman dan nyalahin semua perasaan yang gue dan Yeri rasain ke dia sekarang!

Tapi mana bisa? Gue udah terlalu buta sama rasa ini ke Yeri.

Saking butanya, gue nggak sadar kalau hati gue udah berdarah-darah denger dia ngomong depan gue. Gabisa gue konsen sama omongan dia, kalap sama cantiknya. Meski berkali-kali dia minta maaf sama gue, tetep aja gue gabisa buat nggak cinta. Tapi rasa sakitnya tetep nggak ilang dan gue heran.

“Jungkook, maafin aku …,” katanya pelan.

Ini udah permintaan maaf keseribu kalau gue niat ngitung. Sampe bosen gue dengernya. Tapi gue mana tega marahin? Wajah polos dengan permintaan maaf memelas kayak anak anjing minta disusuin gitu gue bentak-bentak? Jahat nggak sih gue kalau marahin dia? Tapi menurut gue dia lebih jahat karena …

Maafin aku yang masih sayang sama Kak Namjoon.”

Ambyar gue, Yer.

Hancur.

Kenapa lo terima gue kalau lo masih sayang sama dia?

Udah cukup dengan jadiannya gue sama lo bikin hubungan gue sama Bang Namjoon renggang. Dan sekarang lo mau bikin hubungan kita renggang juga? Lo tahu nggak Yer gimana sakitnya hati gue? Ditinggalin sahabat macem Bang Namjoon, ditinggalin cinta sama elo, gue nggak sanggup Yer.

“Kenapa sih kamu dateng kalau nyatanya bakal ninggalin?”

Yeri diem dan nunduk, nggak tau nyari apaan di bawah. Nyari hati gue? Haha. Nggak tahu, Yer.

Nggak tahu masih ada atau enggak.

“Aku nggak bilang mau ninggalin kamu!” Yeri masih nunduk, badannya bergetar, gue tahu dia udah nahan tangis dari awal kita diem berdiri di depan belokan gang deket rumah dia.

Gue yang minta buat kita ketemuan. Gue cuman mau memastikan aja apa yang terjadi sama Yeri beberapa hari kemarin. Di chat aja susahnya minta ampun, di telepon apalagi. Cape hati gue nunggu dia angkat atau bales. Gue sampe curiga dan nuduh dia selingkuh di telepon tadi siang, jahat nggak sih gue sama dia? Tapi justru karena dia diem aja pas gue tuduh, gue jadi makin pengen tahu jelas alasannya!

Dan disinilah kita berdua. Gue nggak tahu harus nyesel udah nanya ini apa enggak. Rasanya sakit tapi nggak berdarah. Dan hebatnya masih aja ngerasa sayang sama ini bocah.

“Aku juga nggak mau kayak gini, Kook,” kata dia lagi, bener-bener udah nangis.

Gue mau munafik sebentar.

Gue pengen meluk dia, nggak tega liat dia nangis. Tapi hati gue nolak. Terlalu sakit. Bahkan gue tiba-tiba ragu bakal bisa tetep sayang sama dia apa enggak.

“Aku mau tanya,” kata gue, Yeri ngangguk aja nggak berani natap mata gue. Gue mau nyuruh dia natap juga jadi nggak tega. “Selama ini kamu cuekin ratusan spam chat dan missed call itu kemana, Yer?”

Yeri ngegelengin kepala sambil masih nunduk. Gue nunggu.

“Aku nggak tau harus bales gimana, Kook! Aku milih diem! Aku nggak kemana-mana! Dan aku juga nggak kontakan sama Kak Namjoon! Aku cuman …,” Yeri ngasih jeda, dia napas bentar sehabis ngomong secepet kereta Shinkanshen. Napas dia keburu-buru, lagi nangis ngomong cepet, heran gue ini cewek macem-macem kelakuannya. Kalau dia keabisan napas gimana? Ngerepotin aja.

Tapi gue sayang sih. Jadi gapapa lah direpotin.

“Aku cuman nunggu waktu buat mastiin perasaan aku sekarang. Aku cuman berharap rindu ini hilang, biar nggak ganggu hubungan aku sama kamu. Tapi semakin aku pikirin, semakin bersalah aku sama kamu, Kook.” Lanjut Yeri.

Seketika gue terenyuh, gue tahu dia punya niatan baik dan nggak bermaksud nyakitin gue. Tapi dengan dia bilang masih sayang mantannya aja gue udah nggak yakin sama perasaan gue ke dia gimana. Complicated, Yer.

“Maafin aku ….”

Oke seribu satu kata maaf dari dia lagi. Gue sendiri gatau harus gimana kalau udah gini. Gue mana tega pergi, karena gue juga pengen tinggal. Tapi gue marah sama Yeri, gue harus apa?

“Aku nggak pernah ada maksud buat nyakitin kamu, tapi nggak semudah itu ngelupain Kak Namjoon. Tolong, Kook …,” Yeri akhirnya naikin kepala, matanya merah, bengkak, sembab, sumpah gue mau jujur ini adalah wajah dia paling jelek! Gue bukan ngeledek tapi sumpah …, gue …, nggak suka liat dia nangis sampe kayak gini. Hati gue jadi ikut tercabik-cabik liatnya.

Gue nelen ludah, mata gue juga udah nggak sabar buat ngeluarin air mata. Gue tahu kalau gue lebay. Tapi gue udah terlalu nyerahin semuanya ke Yeri. Semuanya. Termasuk hati gue.

“Yaudah, pergi aja Yer. Aku cuman nggak siap terluka kehilangan kamu aja.” Gue motong omongan dia akhirnya, dengan berat hati. Gue juga paham yang sakit di sini bukan cuman gue, tapi Yeri juga, iya secara nggak langsung.

Yeri langsung geleng-geleng kepala lagi, dia nolak buat ditinggal. Tiba-tiba dia narik tangan gue, digenggam erat sama dia. Please, jangan gini Yer. Gue makin susah buat ngelepasin.

“Jangan gitu,” katanya. “Tolong yakinin aja kalau aku ragu. Tolong kasih kita sedikit waktu buat saling ngerti, siapa yang lebih sakit kehilangan siapa.”

Sumpah ini adalah ketertidak adilan yang paling pertama kali gue rasain selain Mama ngebelain Abang Junghyun mulu karena soal rebutan game. Harusnya sih gue yang dibela, tapi malah dia. Yang bungsu siapa, sih?

“Aku nggak yakin,” kata gue. “Kita emang nggak akan pernah saling ngerti, Yer. Kayaknya emang udah baiknya nggak usah dilanjut.”

Berat!!!

Berat buat bilang itu ke Yeri! Gue sayang sama dia …, tapi kenapa?! Argh! Kenapa harus kayak gini? Gue salah apa? Gue cuman mau jatuh cinta, nunjukkin ke dunia kalau gue punya cewek semanis Yeri, gue cuman mau dia yang terakhir jadi tempat gue bersandar dan pulang.

Tapi sumpah Cinta lebih jahat dari Rangga sekalipun.

“Enggak, please, Kook, kasih waktu …,” pinta Yeri.

“Aku nggak bisa kalau gini, Yer,” lanjut gue sambil ngegelengin kepala, nolak semua permintaan dia. “Aku nggak bisa kalau setengah hati kamu jalanin buat aku, setengah lagi buat dia. Hati bukan baju obral yang bisa asal pilih. Aku juga nggak bisa maksa kamu buat tetep tinggal kalau hati kamu masih buat dia.”

Wajah Yeri udah makin nggak karuan pas gue bilang gitu, antara nggak terima dan nggak sanggup ditinggal. Bukan cuma elo Yer, gue juga nggak sanggup ninggalin elo. Elo terlalu cantik buat gue sia-siain. Please, berhenti nangis.

“Rindu gabisa diatur, Kook. Mungkin ini cuman sementara, tolong, aku sayang sama kamu,” ucap Yeri sambil terus ngeluarin air mata.

Aku juga sayang sama kamu, Yer. Tuhan juga tahu itu.

“Jangan pergi.”

Aku juga nggak mau.

“Kasih waktu, biar aku pikirin ini baik-baik.”

Udah abis, Yer. Ini terlalu sakit. Jangan tanya perasaan aku gimana kalau kamu tetep nggak bisa beralih dari masa lalu.

“Jungkook, aku gasiap buat ini.”

Aku lebih nggak siap harus terima luka yang udah jelas bentuknya, Yer.

“Kenapa aku dan kamu sesakit ini?”

Jangan tanya aku, kamu yang mulai. Kita cuman rasa yang tepat di waktu yang salah, Yer.

“Kamu harus tahu, kenapa Tuhan pertemukan kita, karena Tuhan yang ngirim kamu buat ngelengkapin aku.”

Tapi sekarang udah enggak lagi, Yer. Aku udah gagal jadi pelengkap hidup kamu. Bukan aku yang pantes buat dapetin gelar itu di hati kamu.

“Sayang?”

Jangan panggil gue dengan panggilan itu lagi.

“Denger dan jawab aku, please …”

Aku udah denger daritadi, aku cuman udah nggak sanggup ngomong aja.

Gue narik napas, nutup mata, dan ngebiarin air mata turun ke pipi. Biar Yeri tahu, gimana sakitnya gue. Gimana perasaan campur aduk gue. Gimana susahnya gue ngomong dan jawab kemauan dia.

Perlahan gue tarik dia ke dalam pelukan gue. Gue usap pelan rambutnya, gue ciumi puncak kepalanya. Biar jadi pelukan terakhir yang gue kasih ke dia. Biar jadi kenangan terpahit yang pernah gue dan dia rasain. Meskipun gue berharap waktu berhenti biar gue bisa terus meluk dia dan nenangin dia buat terakhir kali.

“Maafin aku, Yer. Tapi hati yang udah terluka nggak bisa semudah itu sembuhnya. Jangan nangis lagi, kamu nggak salah. Perasaan itu yang salah. Gapapa, mungkin kita emang nggak ditakdirin buat tinggal di atas atap yang sama setelah pelaminan.”

Gue nggak bisa bayangin sakitnya ekspresi Yeri sehabis gue lepas pelukan itu. Gue juga nggak sanggup buat natap netra cokelat hazel yang dia punya. Hadiah terakhir yang gue kasih cuman ciuman di kening, dan setelah itu gue pergi ninggalin dia sendiri.

“Yer, jaga diri baik-baik. Aku tahu ada yang bisa lebih baik daripada aku. Gimanapun, aku juga sayang sama kamu. Aku cuman gabisa nerima luka ini. Aku pergi ya?” ucap gue, sebelum bener-bener ninggalin dia.

Dan satu-satunya yang gue denger ketika gue balik badan adalah teriakan kesakitan dari Yeri. Berharap gue balik dan noleh, berharap gue buat meluk  dan cium dia lagi, berharap waktu bisa berputar dan milih untuk nggak bilang. Gue tahu ini sakit, Yer. Tapi gue lebih sakit karena udah sayang sama lo dari lama sejak Bang Namjoon kenalin lo ke gue. Gue inget saat itu, lo dengan manisnya  senyum dan jabat tangan gue sambil bilang,

“Hei, aku Yeri. Senang kenal kamu, Jungkook.

Yakinin gue, Yer. Jantung gue berdetak dua kali lebih kenceng dari biasanya waktu itu. Emang dasarnya yang buruk dibalas keburukan. Gue salah udah jatuh cinta sama lo, mantan pacar sahabat gue sendiri. Dan gue rasa gue pantes dapetin kesakitan ini karena secara nggak langsung udah rebut hak milik orang.

Maaf sekali lagi, waktu nggak berpihak sama kita, Yer.

.

.

.

.

.

―FIN

Lea’s fingernote:
Maaf mellow, maaf emo, maaf sad, karena hidup tidak selalu bahagia. Tbh lagi baper banget sama Bung Fiersa. Jadi aja gitu ehe. Gue malah kepikiran Arsen sama Anin pas bikin ini, bukan Jungri wkwkwk. Tapi cocok kok dipake Jungri, karena gue akhir-akhir ini lagi baper parah sama si couple No No Hae 😦 cute banget anjir sumpah jadian beneran kenapa sih gemes 😦 kalau gabisa sama Namjoon juga nggak apa-apa Yer 😦 /dibalang Jungri stan.

Dear, Namjoon sayang.
Maafin aku jadiin kamu orang paling menyebalkan di sini. Hahaha. Iya menyebalkan karena sudah meninggalkan Jungkook cuman gara-gara dia jadian sama mantan kamu. Uluh. Gapapa, sini pulang ke rumah, aku tempat kamu pulang. /kemudian gue dicincang Aga.

Advertisements

Mind to Review?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s